Wednesday, August 18, 2010

The Admire


Siang ini, waktu saya sedang di kantor tiba-tiba masuk sebuah email di Yahoo saya. Email itu cuma notifikasi dari Facebook. Biasanya saya langsung hapus kalau cuma dari Facebook saja. Cuma ini ada seseorang yang mengirim message kepada saya melalui Facebook. Dari namanya yang muncul bukan seseorang yang saya kenal, jadi saya baca dulu notifikasi dari Facebook itu di email saya.

Saya jadi tertawa sendiri habis membaca email itu. Ternyata saya kenal si pengirim pesan itu. Kalau saya boleh GR sendiri saya akan bilang yang mengirim adalah pengangum saya masa SMP dulu. Hahaha! Saya tidak mengira orang ini muncul lagi sekarang.

Laki-laki ini, saya tidak pernah kenal dulu sebelumnya walaupun kami sama-sama satu sekolah dan satu angkatan. Kelas kami hanya terpisah satu ruang kelas saja. Dia bukanlah golongan anak-anak gaul yang tanpa kenalan dulu saya pasti tahu siapa namanya dan kelas berapa. Saya tahu dia waktu sudah kelas tiga.

Saya jadi ingat hari itu. Teman saya Indah saat pulang sekolah mengatakan ada teman sekelasnya yang naksir saya dan minta kenalan tapi malu katanya. Payah, pikir saya dulu. Saya yang tidak tahu wujudnya seperti apa, tentu bertanya yang mana orangnya. Waktu sudah tau rupanya seperti apa laki-laki yang katanya naksir saya ini, dulu lho, saya cuma bisa senyum-senyum sendiri tapi agak-agak il-feel. Gimana saya gak mau il-feel, lha yang naksir pemalu banget, jelas saja dulu saya tidak pernah kenal dia. Saya malah baru tahu ada orang ini dalam angkatan saya. Sumpah! Saya selama tiga tahun tidak pernah lihat wujudnya sama sekali. Kalau bukan si Indah yang cerita, mungkin sampai mati kali saya tidak pernah tahu kalau laki-laki ini pernah ada di dunia. Haha! Saya ingat cuma bilang sama Indah, "kalau mau kenalan, ya samperin aja."

Singkat ceritanya, setelah hari itu Indah memberi tahu saya bahwa si laki-laki ini naksir dan minta kenalan, saya beberapa kali pernah mergokin dia sedang memperhatikan saya ketika lewat di depan kelasnya atau kalau saya sedang berdiri di depan koridor kelas sambil lihat anak-anak laki main bola di lapangan bawah, dia cuma bisa berdiri mematung melihat saya dari jauh. Kalau saya tiba-tiba menengok ke arahnya, dia langsung buang muka dan menunduk. Duh, saya jadi geli sendiri membayangkan itu. Saya ingat tanggal itu, 13 Februari 2001. Indah menghampiri saya waktu jam istirahat, dia bilang besok pulang sekolah si laki-laki itu mau kenalan, menghampiri saya maksudnya, dan dia minta Indah beritahu saya supaya jangan pulang dulu.

Konyol ya?! Kalau jaman sekarang ada laki-laki semacam ini lagi yang ngaku naksir saya tapi gak berani menghampiri bahkan untuk kenalan saja, yang ada saya duluan deh yang nyamperin. Haha!

Esok harinya, 14 Agustus 2001 - Valentine Day. Pulang sekolah, Indah buru-buru menghampiri saya di kelas, sebelum saya keburu pulang duluan. Dia mengingatkan lagi hari ini temannya itu mau kenalan. Duh, mau kenalan aja kok ribet banget. Saya juga sampai sekarang tidak tahu Indah dibayar berapa buat jadi Mak Comblang. Tidak berhasil juga lagi. Hehe!

Saya bukan tipe perempuan yang mau-mauan nungguin laki-laki macam begitu, cuma karena alasan dia naksir saya. Mau kenalan ya menghampiri, kalau tidak berani ya bukan urusan saya mau pulang atau mau kemana dulu. Indah ngotot saya harus menunggu katanya. Peduli setan! Saya ingat hari itu saya langsung pulang saja, menunggu di tempat biasa saya naik bis. Indah akhirnya juga ikutan pulang bareng saya, tanpa menunggu temannya itu dulu. Saat saya lagi menunggu bis yang belum juga datang, tiba-tiba laki-laki itu muncul. Saya cuma ngeliatin tanpa bicara apa-apa. Saya ingat betapa dia salah tingkahnya. Terus dia cuma bilang, "Meida ya? Gw, Jiyi. Ini buat lo. Selamat hari Valentine ya." Satu bar cokelat Silver Queen dan boneka yang jujur saya lupa apa wujudnya. Setelah memberikan hadiah itu terus dia pamit pulang. Hahahahahahhahaha.... (Saya betul-betul ketawa sendiri waktu menulis cerita ini, konyol banget rasanya).

Saya lupa kelanjutan tentang laki-laki itu. Yang saya masih ingat tentang hari itu cuma setelah di dalam bis menuju pulang saya bilang ke Indah, "Nih ah, bonekanya buat lo aja." So, sampai sekarang saya tidak pernah tahu nasib itu boneka bagaimana. Hehe!

Kembali pada email yang tadi siang saya terima, ini saya sertakan bunyi pesannya;

"Subject: aku tmn kmu wktu SMP 29 Mestik

Kmu alumni SMP 29 bukan, klo bener ingat ga ma aku wktu masih smp aku pernah kasih km boneka shinchan + coklat valentine saat pulang skolah didepan kantor polisi mestik, btw km punya saudari kembar mentari meina kan? aku add fb km ko ga bisa ya? km add aku dong nti aq konfirm"



PS: Maaf ya, kok jadi saya yang terkesan disuruh-suruh "nyari" kamu. Kalau mau temenan sama saya di FB ya add donk, kalau gak bisa, ya usaha. Saya gak temenan sama kamu juga gak rugi kok, Hehe!


-Aku yang lagi berlagak sombong-

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails