Monday, August 3, 2015

Lahirnya Maryam - Part 2

"Saya Yang Melahirkan, Suster Yang Teriak-Teriak"


Sampai di unit Immanuel, RS St. Carolus saya masih harus daftar kamar dulu dan urus administrasi bla bla bla. Duh, kalau dibandingin dengan kehamilan pertama dulu, kehamilan kali ini kurang persiapan banget deh rasanya. Dulu saya sudah daftar kamar 2 mingguan sebelum saya melahirkan. Saya sudah nyiapin tas dan peralatan untuk dibawa ke RS sejak usia kandungan 7 bulan. Tapi kali ini semua serba belum. Hiks! Rasanya agak-agak kesel gimana gituuu...

Selesai dengan urusan tetek bengek itu saya langsung diantar masuk ke kamar dan ganti pakaian. Jam 1 tepat saat itu. Saat jalan menuju ruang bersalin saya lihat ada 2 ibu lain yang juga sedang menunggu saat-saat melahirkannya di kamar lain. Seorang suster melakukan pengecekan ini itu kepada saya dan seperti biasa masih aja menanyakan banyak pertanyaan tentang riwayat penyakit, data diri, dll, sementara rasa mules saya makin kuat dan makin sering. Dan suami saya belum juga datang.

Kira-kira 20 menit setelah saya masuk kamar bersalin ketuban saya pecah. Saya bilang ke suster dan pemeriksaan dalam pun dilakukan. Sudah pembukaan 7, jam 2 kurang 10 menit. Suster minta saya istirahat saja karena perkiraan melahirkannya sekitar jam 4 atau 5 pagi. Lalu saya ditinggal dan ruangan bersalin saya masih belum disiapkan peralatan apa-apa.

Tepat pukul 2 suami saya datang. Akhirnyaaa... saya lebih tenang rasanya. Di luar ruangan saya dengar teriakan-teriakan salah satu ibu, pasti dia sudah mau melahirkan. Sementara rasa mulas saya datang makin kuat. Saya pencet bel untuk memanggil suster. Satu orang suster datang ke kamar dan saya bilang bahwa rasanya saya sudah seperti mau mengejan. Saya minta dicek dalam lagi tapi suster itu bilang, "Tadi kan belum lama baru pembukaan 7, Bu. Ditahan aja dulu ngedennya. Masih dua jam-an lagi lahirannya." Suami saya bilang ke suster, "Di cek aja Sus, dulu waktu hamil pertama juga lahirannya cepet." Dan permintaan suami saya cuma dijawab suster dengan "Iya, nanti ya, Pak!"

Saya pikir ini pasti suster yang piket malam cuma sedikit sementara ada tiga ibu yang harus dilayanin, makanya agak kelabakan kali yaa. So, selama ada suami saya biarin aja deh suster-suster itu ngapain kek, meskipun begitu rasa mulas dan mau ngedennya juga semakin kuat. Saya cuma berusaha tenang dan mengatur napas. Mempraktikan hypnobirthing yang sudah saya pelajari dan tetap tenang, meski tangan suami saya remes-remes, hehe...

Empat sampai lima kali rasa mulas terus saja datang semakin kuat lalu saya merasakan dorongan yang amat kuat, otomatis saya memencet bel lagi tanpa henti untuk memanggil suster. Seorang suster datang tergopoh, kemudian saya bilang saya sudah mau ngeden sekali, dia menyibak kain selimut saya, wajah suster tersebut belum sempat melihat ke arah vagina saya, tapi suami saya lebih dulu bilang, "Sus, itu kepalanya udah keliatan!"

Dengan suara yang panik suster tsb langsung bilang, "Bu, angkat kakinya! Ngeden!" Dan dia lanjut teriak-teriak manggil temannya "ikaaa... ikaaa..." dan sambil kerepotan nyiapin peralatan. Di saat yang bersamaan saya mengangkat kaki saya tapi belum ngeden karena jujur saja sesaat saya malah merhatiin kepanikan susternya dan seperti lupa buat bagaimana caranya ngeden. Begitu suster yang kedua datang dan memerintahkan saya untuk ngeden lagi, barulah saya seperti keingat untuk ngeden. Daaan... belum juga nafas saya habis dalam satu dorongan, bayinya sudah meluncur keluar. :)

Saya kaget juga senang sekaligus tak mengira secepat itu bayinya keluar. Saya ga merasa kelelahan sama sekali. Begitu bayinya sedang di bersihkan dan dipotong tali pusatnya saya malah langsung ngambil hape yang tergeletak di meja sebelah tempat tidur dan foto-fotoin si adek bayinya.

Setelah diukur dan ditimbang, susternya bilang adek bayinya harus dikasih oksigen dulu sekitar 30 menit karena napasnya agak cepat. Setelah 30 menit baru bayinya diletakan di dada saya untuk IMD. IMD yang harusnya 2-3 jam kali ini hanya dilakukan 1 jam saja karena adek bayinya harus kembali dikasih oksigen lagi. Kali ini pemberian oksigen dilakukan di ruangan yang terpisah.

Tidak lama Dr. Ekarini baru datang dan melakukan pengecekan dan menjahit. Setelah selesai saya dimandikan suster dan ruangan sudah dirapihkan semuanya bayinya msh blm selesai di oksigen juga. Ketika Dr. Evelin paginya datang untuk memeriksa, dia bilang karena napas bayi saya sedikit ada masalah maka harus dilakukan pemberian oksigen seharian dan dipantau. Agak sedih sih karena saya kira saya dan adek bayi akan segera dipindah ke ruang perawatan berbarengan seperti dengan Langit dulu, tapi ternyata tidak.

Dan kali ini entah karena apa, susternya sih bilang karena lagi pembersihan kamar perawatan dan pertukaran shift, maka saya menunggu diruang bersalin hingga hampir pukul 4 sore dan baru dipindah ke kamar perawatan. Beberapa teman kantor yang datang pun menjenguk ke kamar bersalin dan gak bisa ketemu adek bayinya.





Lahirnya Maryam - Part 1

Jumat itu (27 Maret 2015) hari terakhir saya masuk kantor sebelum memulai cuti hamil hampir 4 bulan ke depan. Badan saya meriang sejak pagi, rasanya pegal-pegal dan kepengen tidur aja. Mau gak masuk tapi gak enak, masa udah hari terakhir aja sebelum liburan panjang masih kepengen gak masuk cuma karena meriang. Akhirnya saya tetap berangkat ke kantor meski rasanya lemes  banget. Kerjaan hampir ga ada lagi sebetulnya karena sudah di handover ke Mbak Riana yang bakalan replace kerjaan saya selama cuti. Karena rasa meriangnya makin kuat dari jam setengah 10 pagi saya rebahan di mushola kantor sampe sekitar satu setengah jam. Untungnya si bos juga ga nyariin saya kemana, hehe..

Abis makan siang, karena meriangnya ga ilang-ilang juga saya nekat minta paracetamol ke salah satu ob kantor. Saya minum sebutir panadol paracetamol dan saya rasa aman lah untuk ibu hamil. Abis minum obat kemudian saya sholat dan tiduran lagi di mushola. Saya kebangun udah hampir jam setengah 4 saat itu. Dalam hati, "Buset, lama juga ya gue tidur." Tapi karena emang udah gak ada lagi kerjaan yang mau dilakuin, abis sholat ashar saya balik ke meja dan ngabisin waktu dengan baca-baca websitenya bidankita.com sambil nunggu waktu pulang, jam 5. Walaupun hari terakhir saya mau pulang tenggo pokoknya.

Jam 5 lewat sedikit suami saya sudah sampai di kantor untuk jemput seperti biasa. Untung banget jalanan lancar, jam setengah enam-an saya sudah sampe rumah. Gak pake mandi, cuma ganti baju aja, saya langsung tidur selimutan sampe ke leher. Saya baru dibangunin sama suami pukul 9 malam saat dia hendak berangkat kerja, hari itu dia shift malam. Langit, anak pertama saya sudah tidur di sebelah saya ternyata. Saya cuma makan dua sendok bubur kacang ijo yang disuapin suami sebelum dia berangkat ke kantornya dan kembali tidur. Dan karena saya sakit malam itu, bibi dedeh (tante suami yang bantu ngurusin Langit sehari-hari) jadi nginep tidur di rumah.

Saya kebangun jam setengah 12 malem, mules rasanya. Tapi saya pikir paling mules biasa lah. Saya lebih ngerasa pengen pipis saat itu. Saya bangun ke kamar mandi dan balik untu tidur lagi. Gak lama saya kebangun lagi karena mules lagi. Pas saya lihat jam, ternyata hanya selang 5 menit dari mules yang pertama tadi. Gak lama mulesnya hilang lagi. Saya jadi agak was-was sendiri sebenernya karena jaraknya mulesnya deket. Tapi ragu juga karena rasa mulesnya gak terlalu kuat. Saya putusin untuk tiduran lagi, walaupun jadinya gak bisa tidur nyenyak. Lima menit kemudian rasa mulesnya datang lagi. Waduuh... saya keluar kamar dan akhirnya bangunin bibi, saya bilang saya mules.

Karena tas peralatan untuk ke rumah sakit belum disiapin, akhirnya saat itu juga bibi milihin baju dan barang-barang yang mau dibawa. Namun saya masih ragu antara mau ke rumah sakit atau nunggu besok pagi. Karena sebetulnya Sabtu esok jadwak saya ketemu dokter ekarini untuk cek up dan sekalian ambil hasil tes darah. Tas untuk ke rumah sakit niatnya juga baru mau disiapin besok pagi sebetulnya. Tapi mulesnya ini semakin sering dan durasinya semakin lama. Akhirnya jam 12an saya telpon suami, saya bilang saya mau ke rumah sakit karena kayanya akan ngelahirin malem inu juga.


Saya ke rumah sakit ditemenin Resmi dan Ean, sepupu suami, anaknya Bi Dedeh. Sementara bibi nungguin Langit di rumah. Jam setengah satu kami berangkat ke rumah sakit. Kurang dari 10 menit kami tiba. Beda dengan kehamilan yang pertama, jika dulu ketika turun dari taxi saya ditawari satpam untuk pakai kursi roda saya tolak dan nekat jalan sampai ke ruang persalinan meski ketuban sudah pecah, kali ini begitu ditawari kursi roda saya gak menolak.


Bersambung ke sini

This is Ayya - Day 1

Ibu

Jika menjadi seorang Ibu secara harfiah berarti mengalami proses hamil dan melahirkan, saya lantas bertanya sendiri, kenapa kemudian proses "menjadi Ibu" tersebut tumbuh sebagai hal yang terkesan mengerikan dan menakutkan? Ibu, seperti banyak dikatakan orang (seharusnya) penuh cinta dan kasih. Lalu mengapa banyak perempuan yang berproses "menjadi Ibu" lantas ketakutan menghadapi peristiwa yang menjadikan dirinya seorang Ibu? Ya, maksud saya peristiwa melahirkan/persalinan.

Jika Tuhan menakdirkan perempuan untuk mampu mengandung dan melahirkan, apakah lantas Tuhan begitu ceroboh menciptakan organ tubuh perempuan sehingga ia harus merasa menderita, tersiksa, kesakitan dan ketakutan saat mengalami peristiwa tersebut? Bukankah Tuhan Maha Sempurna? Dan bukankah Tuhan Maha Mengetahui? Ya, mengetahui segala apa yang dibutuhkan tubuh perempuan untuk menghadapi peristiwa "menjadi Ibu".

Jika "menjadi Ibu" itu seharusnya mulia, penuh cinta dan kasih, dan indah, saya percaya maka proses "menjadi Ibu"-pun seharusnya begitu. Seorang bayi yang lahir harusnya disambut dengan penuh kedamaian, keindahan, kelembutan bukannya dengan teriakan dan jeritan, kengerian dan suasana yang tegang penuh ketakutan. Jika sebagai perempuan kamu dipercaya Tuhan untuk menjadi seorang Ibu, dijadikannya kamu mengandung dan kemudian melahirkan, maka saya yakin sesungguhnya Tuhan  pasti telah mempersiapkan segalanya.

Maka mari berdayakan diri. Jadilah ibu yang cerdas. Yang mau tahu, yang berilmu, yang mau belajar. Berdayakan diri dengan banyak baca, cari tahu sebanyak-banyaknya; tentang organ tubuh kita, pahami bagaimana persalinan itu, mengerti bagaimana seharusnya teknologi digunakan untuk membantu alih-alih "menguasai" tubuh kita dalam proses "menjadi Ibu", berolahraga, makan makanan sehat, relaksasi dan latihan pernapasan, dll.

Maka pada akhirnya "menjadi Ibu" adalah sebetul-betulnya penuh kasih dan sayang jika prosesnya dihadapi dengan penuh kesenangan, keindahan, kedamaian sejak bayi masih di dalam kandungan.

Selamat hari ibu untuk semua ibu yang berjuang sebaik-baiknya untuk kehidupan anak-anaknya!


#latepost #desember2014

Pic from here



LinkWithin

Related Posts with Thumbnails