Monday, August 3, 2015

Lahirnya Maryam - Part 1

Jumat itu (27 Maret 2015) hari terakhir saya masuk kantor sebelum memulai cuti hamil hampir 4 bulan ke depan. Badan saya meriang sejak pagi, rasanya pegal-pegal dan kepengen tidur aja. Mau gak masuk tapi gak enak, masa udah hari terakhir aja sebelum liburan panjang masih kepengen gak masuk cuma karena meriang. Akhirnya saya tetap berangkat ke kantor meski rasanya lemes  banget. Kerjaan hampir ga ada lagi sebetulnya karena sudah di handover ke Mbak Riana yang bakalan replace kerjaan saya selama cuti. Karena rasa meriangnya makin kuat dari jam setengah 10 pagi saya rebahan di mushola kantor sampe sekitar satu setengah jam. Untungnya si bos juga ga nyariin saya kemana, hehe..

Abis makan siang, karena meriangnya ga ilang-ilang juga saya nekat minta paracetamol ke salah satu ob kantor. Saya minum sebutir panadol paracetamol dan saya rasa aman lah untuk ibu hamil. Abis minum obat kemudian saya sholat dan tiduran lagi di mushola. Saya kebangun udah hampir jam setengah 4 saat itu. Dalam hati, "Buset, lama juga ya gue tidur." Tapi karena emang udah gak ada lagi kerjaan yang mau dilakuin, abis sholat ashar saya balik ke meja dan ngabisin waktu dengan baca-baca websitenya bidankita.com sambil nunggu waktu pulang, jam 5. Walaupun hari terakhir saya mau pulang tenggo pokoknya.

Jam 5 lewat sedikit suami saya sudah sampai di kantor untuk jemput seperti biasa. Untung banget jalanan lancar, jam setengah enam-an saya sudah sampe rumah. Gak pake mandi, cuma ganti baju aja, saya langsung tidur selimutan sampe ke leher. Saya baru dibangunin sama suami pukul 9 malam saat dia hendak berangkat kerja, hari itu dia shift malam. Langit, anak pertama saya sudah tidur di sebelah saya ternyata. Saya cuma makan dua sendok bubur kacang ijo yang disuapin suami sebelum dia berangkat ke kantornya dan kembali tidur. Dan karena saya sakit malam itu, bibi dedeh (tante suami yang bantu ngurusin Langit sehari-hari) jadi nginep tidur di rumah.

Saya kebangun jam setengah 12 malem, mules rasanya. Tapi saya pikir paling mules biasa lah. Saya lebih ngerasa pengen pipis saat itu. Saya bangun ke kamar mandi dan balik untu tidur lagi. Gak lama saya kebangun lagi karena mules lagi. Pas saya lihat jam, ternyata hanya selang 5 menit dari mules yang pertama tadi. Gak lama mulesnya hilang lagi. Saya jadi agak was-was sendiri sebenernya karena jaraknya mulesnya deket. Tapi ragu juga karena rasa mulesnya gak terlalu kuat. Saya putusin untuk tiduran lagi, walaupun jadinya gak bisa tidur nyenyak. Lima menit kemudian rasa mulesnya datang lagi. Waduuh... saya keluar kamar dan akhirnya bangunin bibi, saya bilang saya mules.

Karena tas peralatan untuk ke rumah sakit belum disiapin, akhirnya saat itu juga bibi milihin baju dan barang-barang yang mau dibawa. Namun saya masih ragu antara mau ke rumah sakit atau nunggu besok pagi. Karena sebetulnya Sabtu esok jadwak saya ketemu dokter ekarini untuk cek up dan sekalian ambil hasil tes darah. Tas untuk ke rumah sakit niatnya juga baru mau disiapin besok pagi sebetulnya. Tapi mulesnya ini semakin sering dan durasinya semakin lama. Akhirnya jam 12an saya telpon suami, saya bilang saya mau ke rumah sakit karena kayanya akan ngelahirin malem inu juga.


Saya ke rumah sakit ditemenin Resmi dan Ean, sepupu suami, anaknya Bi Dedeh. Sementara bibi nungguin Langit di rumah. Jam setengah satu kami berangkat ke rumah sakit. Kurang dari 10 menit kami tiba. Beda dengan kehamilan yang pertama, jika dulu ketika turun dari taxi saya ditawari satpam untuk pakai kursi roda saya tolak dan nekat jalan sampai ke ruang persalinan meski ketuban sudah pecah, kali ini begitu ditawari kursi roda saya gak menolak.


Bersambung ke sini

This is Ayya - Day 1

3 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails