Friday, September 20, 2013

Swim Baby Swim

Sejak Langit masuk usia  3 bulan sebulan yang lalu, mama dan apanya excited banget karena mau ngenalin Langit ke olahraga berenang. Kolam renang jumbo dan neckring jadi hadiah ulang bulan Langit yang ketiga. Sejak dari lahir Langit gak pernah nangis kalau dimandiin, malahan dia kelihatan tenang dan senang setiap mandi. Sekarang kalau diceburin ke bak mandinya, kamar bisa kebanjiran karena Langit senang nendang-nendang airnya sampe muncrat-muncrat.

Minggu pertama saat lewat usia tiga bulan, Mamanya dari malem sebelumnya udah mompa plus niupin kolam renang yang segede bagong itu. Hasilnya? Ngos-ngosan, booooookk! Tapi demi anak tercinta, apa pun dilakukan. Kami mutusin Langit berenang di sore hari, habis bangun tidur dan menjelang jam mandi sorenya. Saat Langit bobo siang, mama, apa, dan tantenya  mulai sibuk ngangkutin air dari kamar mandi ke dalam kolam renang pake ember. Ternyata baru ngeh itu kolam gede juga yak, udah sampe capek ngangkutin air, kolamnya gak penuh-penuh. 

Di minggu pertama Langit berenang, dua panci besar air dipanasin, karena pengennya Langit berenang pakai air hangat biar dia gak kedinginan, tapi ternyata begitu dua panci besar air dicemplungin ke kolam renangnya, kagak ngaruuuuuuuuhhh. Airnya tetap aja adem bin dingin. Mamanya yang ribet ini sempet rungsing sendiri karena takut Langit kedinginan, takut jadi sakit dan segala macem kekhawatiran lainnya muncul. Tapi kalau mau pansin air lagi juga bakal nunggu kelamaan dan kayanya masih gak bakal ngaruh juga. Akhirnya mencoba meredakan ketakutan sendiri aja dan positif thinking bahwa Langit will be fine. Saat Langit bangun bersiaplah mamanya gantiin bajunya, kemudian pasang neckring, lalu pelan-pelan diceburin ke kolam, sementara sang tante dan apa bersiap jadi juru rekam dan fotografer.

Awalnya kakinya doang yang diciprat-cipratin air, biar Langit gak kaget. Pelan-pelan tubuhnya baru dimasukin ke kolam, tapi begitu sampe perut ekspresi muka Langit langsung tegang dan mulai meringis mau nangis. Dengan siap sedia akhirnya mamanya ikutan nyebur juga ke dalam kolam dan muka Langit langsung kembali tenang. Selama lima menit pertama meski pake neckring tapi Langit berenangnya masih dipegangin, saat dia udah keliatan lebih tenang dan mulai menikmati, wohoooo... he's turn into an athlete. Langit mulai lincah gerak-gerakin kakinya. Malahan dia bisa merubah posisi berenangnya sendiri tanpa bantuan, dari posisi tengkurep jadi telentang kaya gaya punggung.

Berenang pertamanya Langit berjalan dengan lancaaaar. Malem harinya langit bobo pules banget. Mama is so happy! 

Sekarang Langit berenang setiap hari Sabtu sore, pakai air dingin aja. Kami mau biasakan dia berenang rutin setiap minggu. Cuma minggu lalu Langit absen dulu karena habis imunisasi dan si Apa masih belum pulang dari Bandung. Dari sumber yang mamanya baca, anak-anak yang bisa berenang/bela diri, mayoritas memiliki rasa percaya diri yang lebih besar ketimbang anak-anak yang tidak bisa berenang/bela diri. So, that's good, right? 

Oiya, sekarang kami juga udah beli selang 10 meter biar gak perlu ngangkutin air lagi dari kamar mandi. :D


my baby boy, a handsome athlete. 


2 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails